Anjuran berbuat Kebaikan

1. Al-Baqarah
104

104. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu katakan (kepada Muhammad): “Raa’ina”, tetapi katakanlah: “Unzhurna”, dan “dengarlah”. Dan bagi orang-orang yang kafir siksaan yang pedih [80].

[80] “Raa ‘ina” berarti: sudilah kiranya kamu memperhatikan kami. Di kala para sahabat menghadapkan kata ini kepada Rasulullah, orang Yahudipun memakai kata ini dengan digumam seakan-akan menyebut “Raa’ina” padahal yang mereka katakan ialah ‘Ru’uunah” yang berarti kebodohan yang sangat, sebagai ejekan kepada Rasulullah. Itulah sebabnya Tuhan menyuruh supaya sahabat-sahabat menukar perkataan “Raa’ina’ dengan “Unzhurna” yang juga sama artinya dengan “Raa’ina’.

Asbabun Nuzul(sebab turunnya ayat) Diketengahkan oleh Ibnu Mundzir, dari Sadiy, katanya, “Ada dua orang Yahudi, yaitu Malik bin Shaif dan Rifa`ah bin Zaid, jika mereka bertemu dengan Nabi saw. dan melawannya berbicara, mereka mengatakan kepadanya, ‘Raa`ina dan seterusnya.’ Menurut dugaan kaum muslimin, ini adalah perkataan yang biasa diucapkan oleh Ahli Kitab untuk menghormati nabi-nabi mereka, sehingga mereka pun mengucapkan pula kepada Nabi saw. Maka Allah swt. pun menurunkan, ‘Hai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu katakan ‘raa`naa’, tapi katakanlah! ‘unzhurnaa’, dan hendaklah kamu dengarkan!” Dikeluarkan oleh Abu Na`im dalam kitab Dalail, dari jalur Sadiyush Shaghir dari Al-Kalbiy, dari Abu Shalih, dari Ibnu Abbas, katanya, “Dalam bahasa orang-orang Yahudi, raa`ina itu berarti makian keji. Tatkala mereka mendengar kawan-kawan mereka mengucapkannya, mereka pun menggalakkan pemakaiannya, di antara sesama mereka. Maka turunlah ayat tersebut, dan kebetulan Saad bin Muaz mendengar ucapan itu dari mulut orang-orang Yahudi, maka katanya kepada mereka, ‘Hai musuh-musuh Allah! Sekiranya aku mendengar ucapan itu dari mulut salah seorang kamu setelah pertemuan ini, maka akan aku tebas batang lehernya!'” Diketengahkan oleh Ibnu Jarir dari Dhahhak, katanya, “Seseorang mengatakan ari’ni sam`aka’, maka turunlah ayat ini.” Diketengahkan pula dari Athiyyah, katanya, “Segolongan orang Yahudi mengatakan ari’na sam`aka, hingga beberapa orang kaum Muslimin mengucapkannya pula. Allah tidak menyukainya, maka turunlah ayat ini.” Diketengahkan pula dari Qatadah, katanya, “Mereka biasa mengatakan raa’inaa sam’aka. Maka datanglah orang-orang Yahudi, lalu mengatakan pula seperti itu, hingga turunlah ayat.” Diketengahkan pula dari Atha’, katanya, “Ucapan itu merupakan ungkapan orang-orang Ansar di masa jahiliah, maka turunlah ayat.” Diketengahkan pula dari Abu Aliyah, katanya, “Orang-orang Arab itu, jika mereka berbicara sesama mereka, maka salah seorang mereka biasa mengatakan kepada sahabatnya, ‘Ari’ki sam`aka’. Maka mereka pun dilarang mengucapkan demikian.”
2. An-Nisaa
86

86. Apabila kamu diberi penghormatan dengan sesuatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik dari padanya, atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa) [327]. Sesungguhnya Allah memperhitungankan segala sesuatu.

[327] Penghormatan dalam Islam ialah : dengan mengucapkan “Assalamu’alaikum”.

Asbabun Nuzul(sebab turunnya ayat)
3. Al-Israa’
53

53. Dan katakanlah kepada hamha-hamba-Ku: “Hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang lebih baik (benar). Sesungguhnya syaitan itu menimbulkan perselisihan di antara mereka. Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia.

Asbabun Nuzul(sebab turunnya ayat)
4. Maryam
42

42. Ingatlah ketika ia berkata kepada bapaknya; “Wahai bapakku, mengapa kamu menyembah sesuatu yang tidak mendengar, tidak melihat dan tidak dapat menolong kamu sedikitpun?

Asbabun Nuzul(sebab turunnya ayat)
5. Maryam
43

43. Wahai bapakku, sesungguhnya telah datang kepadaku sebahagian ilmu pengetahuan yang tidak datang kepadamu, maka ikutilah aku, niscaya aku akan menunjukkan kepadamu jalan yang lurus.

Asbabun Nuzul(sebab turunnya ayat)
6. Maryam
44

44. Wahai bapakku, janganlah kamu menyembah syaitan.Sesungguhnya syaitan itu durhaka kepada Tuhan Yang Maha Pemurah.

Asbabun Nuzul(sebab turunnya ayat)
7. Maryam
45

45. Wahai bapakku, sesungguhnya aku khawatir bahwa kamu akan ditimpa azab dari Tuhan Yang Maha Pemurah, maka kamu menjadi kawan bagi syaitan”.

Asbabun Nuzul(sebab turunnya ayat)
8. Maryam
46

46. Berkata bapaknya: “Bencikah kamu kepada tuhan-tuhanku, hai Ibrahim? Jika kamu tidak berhenti, maka niscaya kamu akan kurajam, dan tinggalkanlah aku buat waktu yang lama”.

Asbabun Nuzul(sebab turunnya ayat)
9. Maryam
47

47. Berkata Ibrahim: “Semoga keselamatan dilimpahkan kepadamu, aku akan memintakan ampun bagimu kepada Tuhanku. Sesungguhnya Dia sangat baik kepadaku.

Asbabun Nuzul(sebab turunnya ayat)
10. Maryam
48

48. Dan aku akan menjauhkan diri darimu dan dari apa yang kamu seru selain Allah, dan aku akan berdo’a kepada Tuhanku,mudah-mudahan aku tidak akan kecewa dengan berdo’a kepada Tuhanku”.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s